Yuk Kenali Apa Itu Sitoplasma Lebih Dalam

Definisi sitoplasma

Sitoplasma merujuk kembali ke cairan yang mengisi sel, yang menggabungkan sitosol bersama dengan filamen, protein, ion, dan bangunan makromolekul selain organel yang tersuspensi dalam sitosol.

Dalam sel eukariotik, sitoplasma merujuk kembali ke isi sel selain dari nukleus. Eukariota memiliki mekanisme yang rumit untuk mempertahankan kompartemen nuklir tertentu yang terpisah dari sitoplasma.

Transportasi aktif terkait dalam penciptaan bangunan-bangunan subseluler dan untuk mempertahankan homeostasis dengan sitoplasma. Untuk sel prokariotik, karena mereka tidak memiliki membran nuklir yang diuraikan, sitoplasma juga mengakomodasi bahan genetik utama sel. Sel-sel ini biasanya lebih kecil dibandingkan dengan eukariota, dan memiliki kelompok sitoplasma yang lebih mudah.

Struktur sitoplasma

Sitoplasma jarang terjadi karena tidak seperti setiap cairan lain yang ditemukan dalam dunia tubuh. Cairan yang dapat dipelajari untuk mengetahui difusi sering mencakup beberapa zat terlarut dalam lingkungan berair. Namun demikian, sitoplasma adalah sistem mewah dan penuh berisi berbagai partikel – dari ion dan molekul kecil, hingga protein selain kompleks multi protein dan organel yang besar.

Konstituen ini digerakkan di seluruh sel dengan mengandalkan kebutuhan sel bersama sitoskeleton yang rumit dengan bantuan protein motorik khusus. Gerakan partikel masif tersebut juga menyesuaikan sifat tubuh dari sitosol.

Sifat tubuh dari sitoplasma itu bervariasi. Secara umum, ada difusi cepat di seluruh sel, membuat sitoplasma menyerupai larutan koloid. Pada contoh yang berbeda, tampaknya untuk mengatasi sifat-sifat zat seperti gel atau seperti kaca. Disebut memiliki sifat kental selain pasokan elastis – mampu mengubah bentuk secara perlahan di bawah daya eksterior serta mendapatkan kembali bentuknya yang unik dengan minimnya vitalitas.

Komponen sitoplasma di dekat membran plasma juga ‘kaku’ sedangkan area yang dekat dengan bagian dalam menyerupai cairan yang mengalir bebas. Penyesuaian ini dalam sitoplasma sepertinya tergantung pada proses metabolisme di dalam sel dan memainkan fungsi vital dalam menyelesaikan fitur tertentu dan mempertahankan sel dari stres.

Sitoplasma dapat dibagi menjadi tiga bagian:

  1. Sitoskeleton dengan protein motorik terkait.
  2. Organel dan kompleks multi-protein masif yang berbeda.
  3. Inklusi sitoplasma dan zat terlarut terlarut.

Sitoskeleton dan Protein Motor

Bentuk dasar sel ditawarkan oleh sitoskeleton yang dibentuk terutama oleh tiga jenis polimer – filamen aktin, mikrotubulus dan filamen menengah.

Aktin filamen atau mikrofilamen lebarnya 7 nm dan terbuat dari polimer untaian ganda F-aktin. Filamen ini terkait dengan beberapa protein berbeda yang membantu dalam pertemuan filamen dan juga terlibat dalam penahan mereka di dekat membran plasma.

Lokasi sitoplasma ini membantu mikrofilamen berubah menjadi perhatian dalam respon cepat untuk menandatangani molekul dari lingkungan ekstraseluler dan menghasilkan respons bergerak dengan transduksi sinyal atau chemotaxis. Selain itu, myosin, protein motor berbasis ATP mentransmisikan kargo dan vesikel bersama mikrofilamen dan juga dapat menyebabkan kontraksi otot.

Mikrotubulus adalah polimer α dan β tubulin, yang merupakan jenis lubang dengan afiliasi lateral 13 protofilamen. Setiap protofilamen merupakan polimer dari molekul tubulin α dan β yang berganti-ganti. Diameter bagian dalam mikrotubulus adalah 12 nm dan diameter luarnya adalah 24 nm.

Konstruksi mikrotubulus

Mikrotubulus memancar ke arah pinggiran sel dari fasilitas pengorganisasian mikrotubulus (MTOCs) yang diposisikan dekat nukleus, dan memasok konstruksi dan bentuk ke sel.

Sel Fluoresen

Gambar ini menunjukkan nukleus berwarna biru, filamen aktin pada pinggiran sel diberi label merah muda dan komunitas mikrotubulus mendalam ditandai tidak berpengalaman.

Sitoplasma mengalami reorganisasi cepat di seluruh pembelahan sel dengan mikrotubulus membentuk gelendong, yang mengikat kromosom dan memisahkannya menjadi dua sel anak.

Kinetochore                                                                                                                                  

Seperti gambar sebelumnya, kromosom berwarna biru dan mikrotubulus tidak berpengalaman. Titik-titik merah muda kecil adalah kinetokor.

Mikrotubulus berkaitan dengan transpor sitoplasma, segregasi kromosom dan dalam membentuk konstruksi yang setara dengan silia dan flagela untuk gerak bergerak.

Filamen menengah lebih besar dari mikrofilamen namun lebih kecil dari mikrotubulus dan dibuat oleh sekelompok protein yang memiliki opsi struktural.

Meskipun mereka tampaknya tidak peduli pada motilitas sel, mereka diperlukan bagi sel untuk kembali secara kolektif sebagai jaringan dan tetap melekat pada matriks ekstraseluler.

Kompleks Organel dan Multi-protein

Kebanyakan sel eukariotik memiliki banyak organel yang menyajikan kompartemen di dalam sitoplasma untuk lingkungan mikro khusus. Sebagai contoh, lisosom mengandung banyak hidrolase dalam lingkungan asam yang paling tinggi untuk latihan enzimatisnya.

Hidrolase ini secara aktif diangkut ke lisosom setelah disintesis dalam sitoplasma. Mitokondria, yang mengandung genomnya sendiri, juga menginginkan banyak enzim yang disintesis dalam sitosol, yang kemudian dipindahkan secara selektif ke dalam organel. Organel ini diposisikan di tempat-tempat tertentu karena sifat sitoplasma yang mirip gel tubuh dan oleh penjangkaran pada sitoskeleton.

Selain itu, sitoplasma juga berfungsi sebagai inang bagi kompleks multi-protein seperti halnya proteasome dan ribosom. Ribosom adalah kompleks besar RNA dan protein yang mungkin penting untuk menerjemahkan kode mRNA menjadi sekuens asam amino protein.

Proteasom adalah konstruksi molekul besar sekitar 20.000 kilodalton dalam massa dan diameter 15 nm. Proteasom sangat penting untuk penghancuran protein terfokus yang mungkin tidak diinginkan oleh sel.

Inklusi sitoplasma

Inklusi sitoplasma dapat mewujudkan berbagai biokimia – dari kristal kecil protein, hingga pigmen, karbohidrat, dan lemak. Semua sel, terutama di jaringan seperti adiposa, termasuk tetesan lipid dari jenis trigliserida mereka. Ini digunakan untuk membuat membran ponsel dan pengecer listrik yang luar biasa.

Lipid dapat menghasilkan molekul ATP dua kali lebih banyak per gram bila dibandingkan dengan karbohidrat. Namun demikian, metode melepaskan kekuatan ini dari trigliserida secara intensif dalam konsumsi oksigen dan karena fakta ini sel juga terdiri dari toko-toko glikogen sebagai inklusi sitoplasma.

Inklusi glikogen sangat penting dalam sel-sel seperti sel-sel tulang dan otot jantung tempat biasanya ada peningkatan permintaan glukosa secara tiba-tiba. Glikogen akan cepat rusak menjadi molekul glukosa orang tertentu dan digunakan dalam respirasi sel lebih awal dari sel dapat menerima cadangan glukosa tambahan dari tubuh.

Kristal adalah satu jenis inklusi sitoplasma lainnya yang ditemukan di banyak sel, dan secara khusus beroperasi di sel-sel telinga bagian dalam (menjaga stabilitas). Kehadiran kristal dalam sel testis tampaknya dikaitkan dengan morbiditas dan infertilitas. Terakhir, sitoplasma juga mengandung pigmen yang mirip dengan melanin, yang menghasilkan sel berpigmen pada kulit.

Pigmen-pigmen ini melindungi sel dan bagian dalam tubuh dari hasil buruk radiasi ultraviolet. Pigmen juga dibedakan dalam sel-sel iris yang meliputi pupil perhatian.

Setiap bagian itu berdampak pada fungsi sitoplasma dalam beberapa metode, menjadikannya area yang dinamis yang melakukan pekerjaan, dan dipengaruhi oleh latihan metabolisme total sel.

Fungsi sitoplasma

Sitoplasma adalah posisi untuk banyak reaksi enzimatik dan latihan metabolisme sel. Respirasi seluler dimulai di dalam sitoplasma dengan respirasi anaerob atau glikolisis. Tanggapan ini memberikan zat antara yang mungkin digunakan oleh mitokondria untuk menghasilkan ATP.

Selain itu, interpretasi mRNA menjadi protein pada ribosom juga terjadi sebagian besar dalam sitoplasma. Beberapa di antaranya terjadi pada ribosom bebas yang tergantung di dalam sitosol sedangkan sisanya terjadi pada ribosom yang berlabuh pada retikulum endoplasma.

Sitoplasma juga menggabungkan monomer yang menghasilkan sitoskeleton. Sitoskeleton, bersama dengan menjadi vital untuk tindakan tradisional sel sangat penting untuk sel yang memiliki bentuk khusus.

Sebagai contoh, neuron dengan akson yang panjang menginginkan kehadiran filamen menengah, mikrotubulus, dan filamen aktin untuk dapat menyajikan kerangka kerja yang tidak fleksibel agar gerakan potensial ditransmisikan ke sel berikutnya.

Selain itu, beberapa sel epitel termasuk silia kecil atau flagela untuk bermanuver sel atau mengambil partikel luar negeri melalui latihan terkoordinasi ekstrusi sitoplasma yang dibuat melalui sitoskeleton.

Sitoplasma juga melakukan tugas dalam menciptakan keteraturan di seluruh sel dengan area khusus untuk berbagai organel. Sebagai contoh, nukleus biasanya terlihat ke arah tengah sel, dengan centrosome dekat. Retikulum endoplasmik yang dalam dan komunitas Golgi juga diposisikan dalam kaitannya dengan nukleus, dengan vesikel yang memancar keluar ke arah membran plasma.

Streaming Sitoplasma

Gerak di dalam sitoplasma juga terjadi secara massal, oleh gerakan sitosol yang diarahkan ke nukleus atau vakuola. Itu terutama penting dalam organisme bersel tunggal masif yang mirip dengan beberapa spesies alga yang tidak berpengalaman, yang bisa berukuran 10 cm.

Streaming sitoplasma juga penting untuk memposisikan kloroplas di dekat membran plasma untuk mengoptimalkan fotosintesis dan untuk mendistribusikan vitamin oleh sel lengkap Anda. Dalam beberapa sel, mirip dengan oosit tikus, streaming sitoplasma diperkirakan memiliki pekerjaan dalam pembentukan sub-kompartemen seluler dan dalam penentuan posisi organel secara efektif.

Warisan Sitoplasma

Sitoplasma melakukan inang pada 2 organel yang mencakup genomnya sendiri – kloroplas dan mitokondria. Organel ini diwarisi segera dari ibu melalui oosit dan karena fakta ini merupakan gen yang dapat diwariskan di luar nukleus.

Organel-organel ini meniru inti atom dan menjawab keinginan sel. Warisan sitoplasma atau ekstranuklear, karena fakta ini, membentuk garis genetik yang tidak terputus yang belum mengalami percampuran atau rekombinasi dengan ibu atau ayah laki-laki.

Istilah Biologi Terkait

  • Chemotaxis – Gerakan sel sebagai respons terhadap tanda kimia.
  • Intermediate Filament – Unsur sitoskeletal yang dibentuk oleh rumah tangga protein yang berbagi opsi struktural dan bertujuan lebih besar dari serat aktin dan lebih kecil dari mikrotubulus.
  • Kinesin – Sekelompok protein motor yang dapat berjalan bersama mikrotubulus dan sangat penting untuk pergerakan elemen seluler, terutama di seluruh pembelahan sel.
  • Syncytium – Sel berinti banyak yang dibentuk oleh fusi membran plasma dari sejumlah sel. Syncytia juga akan dibentuk melalui interkoneksi antara sel-sel yang mengandung persimpangan lubang khusus, yang memungkinkan sel-sel untuk berperilaku sinkron sebagai satu kesatuan.

Nah, mungkin hanya itu saja sedikit penjelasan yang dapat saya berikan. Semoga dengan sedikit penjelasan ini dapat membantu dan menambah pengetahuan kalian. Cukup sekian dan salam dari penulis.

Beri Tanggapan