Sejarah Kehidupan Raja Ken Arok

Sebelum kita tahu bahwa dia disebut “orang jahat (pencuri, pencuri, pemerasan, dll)” dan memberikan peran “khusus” atau menugaskan semua non-tentara, masuknya preman yang diperoleh dari vrijman alias “orang bebas.” Perusahaan menggunakan vrijman pada awal abad ketujuh belas, bekerja pada orang-orang yang bekerja untuk VOC tetapi bukan karyawannya.

Dia adalah semacam broker yang bernegosiasi atas nama kemitraan dagang Hindia Belanda. Selama waktu, artinya bergeser. Jerome Tadi menjelaskan dalam area kekerasan di Jakarta (2009) pada awal abad kedua puluh, Freeman dipasang pada pekerja akhir atau pekerja tanpa kontrak kerja di pertanian Sumatra Timur.

Pada beberapa kesempatan, Freeman juga melindungi cookie dari Belanda. Dalam budaya lain dan periode sejarah yang panjang, preman dikenal dengan nama lain, dengan bidang makna yang sama.

Di Banten dikenal sebagai pahlawan. Sementara di daerah pedesaan Jawa, ia memiliki banyak nama: benggolan, brandal, weri, blater, bromocorah, dll, yang memiliki karakteristik sendiri. Di area pribadi di luar tembok Batavia, yang dikenal sebagai Umomenlanden selama era kolonial, orang Betawy dikenal sebagai Joe dan Singing.

Centeng adalah orang-orang kuat yang biasanya adalah penjaga pribadi tuan tanah atau pejabat kolonial. Sementara para bandit pandai bandit yang tidak melayani siapa pun. Mereka biasa menyelamatkan orang kaya, dan mereka menganggap sihir, dan karena itu mereka memuji oleh warga.

Ada juga istilah baru, yang merupakan terukir alias “kelompok pembohong” yang berasal dari tahun 1970-an, disetujui pada kelompok pencuri yang dibutuhkan atau dilakukan oleh orang lain. Dari investigasi Tadi, diterbitkan oleh Yogyakarta.

Hanya pada tahun 1978, kata “bullying” muncul untuk pertama kalinya dengan konotasi kriminal, dalam seri detektif romantis, yang pertama adalah Ali Tuban, penyelidik partikel, yang muncul dalam bentuk nama yang disebut preman.

Pada 1980, saya mulai Surat kabar menggunakan kata dalam arti terbaru, “Tadi Books (p. 213). Baca juga: Simbol politik para jenderal untuk orde baru dengan organisasi massa dan preman tetapi, preman, atau jago, atau prospektor bukanlah istilah tunggal.

Itu tidak selalu merujuk pada kreativitas saja. Di Sumatra Timur pada awal abad kedua puluh, preman juga bisa menjadi akronim untuk “makan makanan”. Ada Hama Masters yang hebat, dan sebagai imbalan atas layanan mereka, mereka dapat makan secara gratis.

Oleh karena itu, terlepas dari kekerasan, preman memiliki reputasi sebagai penjamin keamanan. Mereka adalah kepribadian yang kontradiktif.

Ia bisa menjadi ajudan yang terhormat tetapi biasanya jahat. Artinya tergantung pada siapa yang menyebutnya.

Tady mengatakan, “Preman dicurigai hanya terkait dengan lingkungan mereka, partisipasi mereka dalam masyarakat, dan bukan kegiatan mereka, karena tidak ada yang tahu ini dengan jelas. Identitasnya ditentukan oleh orang lain, oleh populasi, tetapi juga oleh pihak berwenang.”

Bencana dan Sufi memberikan pecahan peluru ke kehidupan Ken Ingrock muda, sebuah snapshot tentang bagaimana bandit mulai tumbuh.

Seperti yang diklaim Erik Hobsbaum dalam bandit (2001), perbandingan muncul pertama kali dalam masyarakat pertanian di pinggiran negara.

Hobbsbaum menulis (halaman 20): “Geng sosial terutama adalah petani yang melanggar hukum dan dianggap sebagai penjahat oleh pihak berwenang dan negara, tetapi mereka masih merupakan bagian dari komunitas pertanian.” Dalam kasus Ken Angrok, ia menjelaskan bahwa lingkungan tempat ia tumbuh adalah desa bergaya pertanian di bagian timur terpencil Gunung Kawi – sekarang Malang. Selama masa hidupnya, negara pusatnya adalah Kediri, dan pusatnya berada di sebelah barat pegunungan dekat Sungai Brantas.

Menjadi ramah lingkungan membuatnya mudah untuk bersembunyi dan jauh dari jangkauan Kerajaan Kediri. Jerome Tady (hlm. 227) mencatat motivasi seseorang untuk menjadi bandit untuk karya ini.

Menurutnya, nasib buruk adalah pemicunya, karena Ken Angrok jatuh ketika ia melarikan diri setelah pendeta menghilang. Dia benar-benar beruntung meninggalkan ibunya. Hal semacam ini juga ditemukan kemudian dalam kisah Pitung.

Sementara pandangan Hopesbaum lebih realistis, nasib buruk dapat berarti kemiskinan ekstrem atau krisis ekonomi. Menurutnya, situasi sudah memicu epidemi perbatasan. Penyebabnya bisa beragam, mulai dari gagal panen, bencana alam, atau perang. “Semua bencana ini cenderung menggandakan proporsi dari satu atau lain jenis. […] terutama jika pemerintah lemah atau terpecah,” tulis Hopesbaum.

Fitur penting lainnya adalah kekuatan magis yang masuk. Selain bisikan misterius yang membuat Ken Angrok membebaskannya bahkan setelah penangkapannya, sisi misterius cahaya yang membanjirinya saat lahir muncul.

Denis Lombard di Nusa Jawa, Selang Budaya, Volume 3 (2018, hlm. 174) menyinggung “suatu malam, ketika Ken Anjruk sedang tidur, kawanan kelelawar tampak keluar dari mahkota kepalanya, yang merupakan tanda pasti bahwa masa depannya cerah.” Sisi ini Misterius tidak dapat dihindari dalam gangster Jawa kuno, menurut Hobsbawm (menekankan hal. 44), bahwa kerumunan “pencuri” tradisional pada dasarnya adalah “kelompok kolektif dengan sifat magis magis.” Sekali lagi, aspek misterius ini terus hidup dan penting dalam kisah para pahlawan abad kesembilan belas. Abad Ommelanden Batavia, yang konon memiliki pengetahuan tak terduga.

Shepherd to the Pararaton Force menunjukkan bahwa meskipun kekuatan misterius itu adalah bagian dari Ken Kingrock muda, dia tidak sepenuhnya menguasainya. Karena alasan ini, ia ditakdirkan untuk bertemu dengan Brahmana Lugawi, yang kemudian menjadi mentornya. Melalui Lohgawe juga, Ken Angrok memperoleh akses ke pihak berwenang. Berkat situs Lohgawe, Ken Angrok dikenal oleh Tunggul Ametung dan istrinya Ken Didis.

Dia juga teman Kebo Ijo, seorang bangsawan Tumapel. Hubungan ini kemudian digunakan olehnya untuk pendakian sosial dan bahkan perebutan kekuasaan dari Tumapel.

Ambisi Ken Angrock bukan hanya menguasai Tumapel. Tidak lama setelah itu, kerajaan Kediri diayunkan oleh Raja Kirtjaya.

Raja berselisih dengan para Brahmana yang menolak untuk tunduk. Dengan menggunakan posisi ini, Ken menyerang Angrok Kediri. Kali ini ia muncul sebagai pembela hak-hak Brahmana.

Untung Pada 1222 karya Singhasari dimulai dalam sejarah., Prajurit, dan Preman “Kasus Ken Arrock, sebagai asal mula legenda pencuri yang menjadi raja, mengandung unsur-unsur lain yang membentuk identitas preman masa kini, yang merupakan bagian dari sifat dan aspirasinya: kemungkinan pensiun dengan anggun dan realisasi kekuatan,” tulis Jerome Tady.

Akhir cerita ini dengan jelas menunjukkan bahwa hubungan antara penjahat dan elit politik adalah fenomena kuno. Pola-pola ini bertahan sampai sekarang, walaupun kondisinya berubah dalam konteks yang berbeda.

Karena itu, bukan hanya penguasa yang menggunakan pencuri untuk memaksakan otoritasnya. Di sisi lain, bandit juga menggunakan hubungan untuk tujuan politik atau ekonomi mereka.

Pemerintahan Kekuasaan Setelah Ken Aruk

Anospati

Pemerintahan kerajaan dari tumapel setelah ken arok dilanjutkan oleh Bhatara Anusapati yang merupakan raja kedua kerajaan Tumapel (atau yang kemudian dikenal sebagai Singhasari), yang memerintah pada 1227-1248 (versi Nagarakretagama), atau 1247-1249 (versi Pararaton).

Setelah kematian Ken Aruk pada 1247, Anusabati mengambil alih takhta. Pemerintahannya prihatin dengan ancaman anak-anak Ken Aruk untuk membalas dendam.

Kastil Anusapati diberikan penjagaan yang berat, bahkan dikelilingi oleh parit yang dalam. Meskipun Anusapati memperketat pendampingannya, Tohjaya mampu mengeksploitasi kelemahannya. Suatu hari dia memanggil Tohjaya Anusapati untuk berteriak ayam.

Anusapati tidak diragukan lagi taat karena dia adalah hobinya. Ketika Anusabati sibuk menonton perkelahian unggas saat dia berkelahi, Tojaya langsung membunuhnya dengan Chris Imbo Gandring. Kecelakaan itu terjadi pada 1249.

Tohjaya

Setelah Anusapati meninggal, Tohjaya naik takhta. Tetapi pemerintahannya hanya berlangsung untuk waktu yang singkat karena ia kemudian dibunuh pada tahun 1250 karena pemberontakan Ranggawani, putra Anusapati.

Tugaya menembus dengan tombak tetapi berhasil melarikan diri. Karena lukanya, ia akhirnya meninggal di desa Katang Lombang (sekarang Lombang, Pasuruan). Ini terjadi pada 1250.

Namun, prasasti itu menulis bahwa Tohjaya bukan raja Tumabel atau Singhasari, tetapi raja Qadri yang menggantikan adik lelakinya, bernama Gonengbaya. Guningbhaya menjadi raja setelah menggantikan kakaknya dengan Hatara Parameswara. Tiga raja Qadiri adalah paman dari Semineringrat.

Wisnuwardhana

Setelah pemberontakan yang dilakukan oleh Ranggawuni naik tahta dengan gelar Wisnuwardhana, sedangkan Mahisa Campaka juga naik tahta menjadi Ratu Angabhaya dengan gelar Narasinghamurti.

Mahisa Campaka sendiri merupakan putra Mahisa Wonga Teleng, atau cucu dari raja sekaligus pendiri, Ken Arok. (Lahir: – Meninggal: Singhasari, 1268) Raja Kerajaan Tumapel yang kemudian dikenal sebagai Singhasari.

Berkuasa pada tahun 1248 – 1268 dengan gelar Sri Sri Jayawisnurduhana Sang Mabanji Seminratrat Sri Sakala Kalana Kulama Dumarana Kamalexana (menurut prasasti Maripung, 1248).

Berdasarkan catatan Pararaton, Wisnuwardhana memiliki nama asli Ranggawuni, putra Anusapati, putra Tunggul Ametung.

Ia memimpin bersama dengan Wisnuwardhana dan Narasingamurti disamakan dengan dua ular dalam satu liang, dan mendukung untuk menciptakan perdamaian antara keluarga Tunggul Ametung dan keluarga Ken Arok.

Pemerintahan Wisnuwardhana berakhir pada 1272, diterbitkan setelah pembukaan Pelabuhan Canggu di Kabupaten Mojokerto saat ini.

 

 

Beri Tanggapan