Perang, Islam, dan Kesucian Hidup: Non-Agresi dalam Kode Tempur Islam

Pengantar

Keselamatan hidup, seperti yang kita semua tahu, adalah nilai dan tujuan dasar dalam Islam. Perdamaian harus menjadi keadaan tradisional antara orang-orang, tidak peduli variasi dalam iman, filsafat, atau apa pun. Perdamaian, bagaimanapun, diperoleh dengan harga menolak agresi yang tidak adil dalam oposisi terhadap orang-orang yang tidak berbahaya.

Untuk tujuan ini, Islam dan adat istiadat ilmiahnya telah menetapkan pedoman yang berkaitan dengan peperangan, masing-masing yang membenarkan deklarasi perjuangan (jus advert bellum) dan cara perjuangan sederhana harus dilakukan setelah deklarasi (jus in bello).

Kebiasaan Islam yang sederhana berjuang, kebenarannya, mendahului dan memberi pertanda beberapa aturan yang disepakati dalam prinsip perjuangan sederhana.

Teks ini berfokus pada bagian kedua dari prinsip perjuangan Islam: keputusan khusus yang melarang penggunaan tekanan yang ekstrem. Pedoman ini melindungi kehidupan dan properti warga sipil dan sekitarnya, mengamanatkan bahwa tahanan perjuangan ditangani secara manusiawi, dan melarang teknik militer yang melibatkan penggunaan penyiksaan atau terorisme.

Ajaran Non-Agresi

Sebuah ajaran utama yang menjalankan semua melalui ajaran Islam tentang peperangan adalah ajaran non-agresi: seseorang tidak boleh memprovokasi agresi dan hanya dapat membalasnya secara proporsional. Gagasan ajaran ini adalah perkataan Nabi ﷺ, “Jangan memicu rasa sakit atau sakit hati.”

[1] Pernyataan ini tumbuh menjadi salah satu dari banyak “5 prinsip” penting yang mengatur semua tindakan dalam peraturan Islam.

[2 ] Setiap gerakan yang menyebabkan cedera pada individu atau hewan yang berbeda dilarang secara default, sampai diambil untuk mengamankan keuntungan yang lebih tinggi atau mengusir rasa sakit yang lebih tinggi sebagai tanggapan terhadap ajaran anak perusahaan, “Kerusakan yang lebih besar dieliminasi oleh rasa sakit yang lebih rendah.”

[3] dilarang dalam Islam untuk mengambil luka yang lebih rendah dengan luka yang lebih tinggi. Perjuangan adalah salah satu tindakan manusia terbaik yang memicu cedera pada manusia, hewan, dan lingkungan. Oleh karena itu, tidak boleh dilakukan selain untuk mengusir rasa sakit yang lebih tinggi seperti yang Tuhan katakan, “Penganiayaan lebih buruk daripada membunuh.”

[4] Penganiayaan yang dikutuk oleh ayat ini merujuk kembali ke Quraish yang dengan keras menekan penerapan Islam, menghentikan Orang-orang dari melakukan ziarah di Masjid Suci di Mekah dan mengusir Muslim dari properti mereka tanpa motif selain dari keyakinan mereka.

Perjuangan, yang meliputi pembunuhan, jelas merupakan kejahatan, namun kejahatan penganiayaan spiritual ini lebih tinggi. Penganiayaan saat ini menyangkut pembatasan kekerasan kebebasan untuk menerapkan agama dan penindasan kekerasan sistematis terhadap orang miskin dan lemah.

Perjuangan Islam semata dilembagakan untuk memastikan umat Islam tidak akan harus menanggung perjuangan yang sama seperti para pendahulu mereka.

Biasanya resep bersejarah siswa Muslim ditafsirkan dengan cara yang tampaknya melanggar prinsip non-agresi. Sebagai contoh, beberapa ahli hukum mengembangkan ide “jihad ofensif” (jihad al-talab) yang mencakup menyerang musuh di tanah mereka sendiri.

Ini analog dengan gagasan Barat tentang perjuangan mendahului, mengambil inisiatif dalam oposisi terhadap ancaman yang memiliki reputasi baik. Dalam dunia pra-modern kerajaan dinasti yang semakin meningkat, tindakan “ofensif” seperti itu telah dianggap wajib untuk fungsi pertahanan diri.

Karena orang-orang Arab akan mengatakan, “Ketika orang Romawi biasanya tidak dikampanyekan menentang, mereka memasarkan kampanye (berlawanan dengan Anda).” [5] Hanya dalam pengertian inilah ayat tersebut, “Memerangi pemicu Tuhan dalam menentang terhadap orang-orang yang berperang dengan Anda, ”

[6] diklaim oleh beberapa ahli hukum untuk” dicabut “oleh” ayat pedang. ” Seperti yang didefinisikan oleh penafsir Al-Badawi, ayat-ayat terakhir melisensikan perjuangan menentang “mereka yang memerangi kamu atau dari siapa yang telah diantisipasi.”

[7] Ajaran non-agresi itu sendiri tidak dibatalkan atau dibatalkan, namun relatif Muslim telah diperintahkan untuk mengambil inisiatif dalam oposisi terhadap ancaman yang tepat terhadap keamanan mereka, khususnya kekaisaran Romawi dan Persia, sebagai alternatif siap untuk diserang di tanah mereka sendiri.

Karena itu, para ahli hukum seperti Ibn Taymiyyah menyatakan bahwa Alquran dan sebagian besar siswa semata-mata mengesahkan perang dalam pertentangan dengan orang lain pada situasi yang mereka bayar atau mengancam perjuangan pertama.

[8] Dia membebaskan semua kelas individu dari agresi selain dari “orang-orang yang berperang dan terhalang,” itu, mereka yang menyerang Muslim atau yang dengan keras menghentikan mereka dari melatih iman mereka. Non-kombatan yang menyerupai anak perempuan, anak muda, biksu, tua-tua, orang buta, dan lainnya tidak akan diserang sampai mereka menjadi bagian dari upaya perjuangan.

[9]Ajaran non-agresi Nabi tidak hanya mencegah perang yang tidak adil dari awal, itu juga mencegah ketidakadilan terjadi segera setelah perjuangan telah dinyatakan. Kami sekarang membalikkan pertimbangan kami tentang bagaimana Islam menetapkan pedoman, terutama berdasarkan non-agresi, untuk mengurangi bahaya perang sebanyak mungkin.

Justice in Struggle (Jus in Bello)

Sederhananya “penganiayaan lebih buruk daripada membunuh”
adalah ayat penting yang menggambarkan apa yang mengotorisasi perjuangan sederhana (jus advert bellum), ayat berikutnya menyoroti standar Islam untuk keadilan dalam perjuangan, atau bagaimana perjuangan diperjuangkan dengan benar dalam pedoman keterlibatannya:

Bertempurlah dalam pemicu Tuhan untuk menentang mereka yang berperang dengan Anda, namun jangan melangkahi batas: Tuhan tidak mencintai mereka yang melampaui batas.

[10] Ini adalah ayat utama dalam Quran yang memerintahkan umat Islam untuk berperang. Sebelum ayat ini dan yang lainnya memberikan izin kepada umat Islam untuk berperang, Al-Quran “menyarankan umat Islam untuk menjadi orang yang terkena dampak yang bertentangan dengan penderitaan yang dialami mereka oleh orang-orang kafir, bahkan untuk mengabaikan dan memaafkan begitu mereka bisa.”

[11] Namun, ketika itu berkembang menjadi menjadi wajib bagi umat Islam untuk berperang lagi dalam menentang agresi, jangan sampai mereka dibunuh, ayat ini diturunkan memerintahkan umat Islam untuk pergi berperang. Dari ayat ini, banyak pedoman penting keterlibatan Islam yang diturunkan.

Prinsip utama dan paling vital adalah bahwa ini: Memerangi diharamkan untuk orang-orang yang berperang dengan Anda, untuk para pejuang saja.

Ayat itu mengatakan secara eksplisit “Bertarunglah melawan mereka yang bertempur melawanmu,” dan selanjutnya warga sipil tidak akan fokus. Michael Walzer, seorang sarjana terkemuka dari prinsip perjuangan sederhana kontemporer, berpendapat, pembunuhan pejuang hanya dapat terjadi ketika sebuah perjuangan telah dinyatakan secara hukum.

[12] Islam meningkatkan argumen ini. Para ahli hukum Muslim telah diturunkan dari ayat di atas bahwa tidak diperbolehkan untuk membunuh mereka yang tidak terlibat dalam pertempuran yang tepat, terutama anak perempuan, anak muda, orang tua, bhikkhu, bhikkhu, orang cacat, dan bahkan buruh atau petani yang bekerja untuk musuh tetapi biasanya tidak segera prihatin dengan pertempuran itu.

[13] Itu disoroti oleh pernyataan Abu Bakar, sahabat terdekat Nabi Muhammad, dan orang nomor dua, ketika dia memerintahkan militernya sebagaimana dicatat dalam panduan paling awal dari peraturan Islam:

Anda akan melihat bahwa seseorang yang menyatakan telah menyerahkan diri mereka sepenuhnya kepada Tuhan. Pergi mereka ke apa yang mereka nyatakan telah memberi diri mereka sendiri … Jangan bunuh anak perempuan atau anak muda atau orang tua yang lemah. Jangan meminimalkan semak berbuah.

Jangan hancurkan tempat yang dihuni. Jangan menyembelih domba atau unta selain dari makanan. Jangan membakar lebah dan tidak menyebarkannya. Jangan mencuri dari rampasan, dan jangan pengecut.

[14] Nabi set sendiri menetapkan preseden ini dalam beberapa tindakan dan arahannya. Pada satu peristiwa, setelah seorang gadis ditemukan terbunuh dalam pertempuran, Nabi ﷺ “mengutuk” pembunuhan anak perempuan dan anak muda.

[15] Dalam satu narasi lain, Nabi ﷺ mendefinisikan kecamannya dengan mengatakan, “Dia tidak berperang,” menunjukkan kekebalan non-kombatan, dan dia lebih lanjut memerintahkan teman-temannya untuk tidak membunuh karyawan.

[16] Pesan non-agresi bahkan ditulis di pedang Nabi sebagai pengingat bagi semua orang, “Sesungguhnya, orang-orang yang paling jahat dalam penghinaan adalah mereka yang menyerang siapa pun yang tidak menyerang mereka, seseorang yang membunuh mereka yang tidak berperanglah dengannya. ”

[17] Ada berbagai narasi dan tradisi seperti ini yang menekankan membela kehidupan warga sipil dan non-pejuang.

Sehubungan dengan sila ini, aturan pelibatan lebih lanjut harus ditekankan: Melanggar batas dilarang.

Beri Tanggapan