Pembahasan Film Playbook: Perjuangan Kekuatan

Bagaimana seseorang menciptakan perebutan kekuasaan dalam film? Apa saja teknik yang tersedia yang akan membantu untuk mengkomunikasikan pertempuran ini melalui lensa visual?

Mari kita lihat bagaimana Paul Thomas Anderson membangun perebutan kekuasaan dengan memblokir, staging, membingkai, mengatur ganti, dan kontrol kamera.

Pastikan untuk membaca sampai akhir untuk lebih banyak contoh teknik ini dalam pekerjaan sutradara.

There Will Be Blood – Playbook Director

Berlangganan video pembuatan film lainnya seperti ini.
Berlangganan di YouTube
Akan Ada Analisis Darah
Blocking dan Staging

Dalam adegan dari There Will Be Blood ini, jelas bahwa PT Anderson mendekati produksi dengan visi yang berbeda tentang pemblokiran dan pementasannya.

Ketika merencanakan perebutan kekuasaan, mulailah dengan pertanyaan ini: Siapa yang memulai kekuasaan dan siapa yang berakhir dengan kekuasaan? Di sini, Daniel dimulai dan berakhir di posisi kekuasaan. Tetapi bagaimana ini dikomunikasikan?

Salah satu caranya adalah melalui pementasan: Daniel dikelilingi oleh orang-orang sementara Eli sendirian. Lainnya adalah melalui pemblokiran. Perhatikan bagaimana Daniel tetap berada di puncak Eli sepanjang adegan? Ini menunjukkan dominasi fisik dan metaforisnya.

Perebutan kekuasaan sinematik klasik lainnya dengan pemblokiran dan pementasan ahli adalah konfrontasi antara Luke Skywalker dan Darth Vader di The Empire Strikes Back.
Seperti There Will Be Blood, The Empire Strikes Back menggunakan pemblokiran untuk menyampaikan dominasi satu karakter atas yang lain

Direktur Irvin Kershner menggunakan kontrol fisik untuk mengomunikasikan dominasi dalam adegan ini, seperti yang dilakukan PT Anderson di There Will Be Blood. Pertimbangkan kesamaan antara Darth Vader dan Daniel Plainview. Mereka berdua berdiri di atas pion mereka dengan cara yang mengancam, mempermalukan mereka dengan kekuatan fisik mereka.

Pementasan juga berguna sebagai cara untuk melebih-lebihkan apa yang dipertaruhkan di tempat kejadian. Luke dan Vader bertengger di atas struktur tinggi tanpa akhir. Dengan tidak ada tempat lain untuk pergi, Luke terpaksa menghadapi nasibnya. Memaksa karakter ke ruang fisik yang tak terhindarkan adalah cara terbaik untuk menunjukkan perebutan kekuasaan.
Akan Ada Analisis Darah
Membingkai POV

Framing adalah sahabat pembuat film. Ketika teknik ini digunakan secara efektif, itu memengaruhi dinamika pemandangan secara sederhana, namun tepat.

Di There Will Be Blood, PT Anderson dan sinematografer Robert Elswit menggunakan framing untuk efek yang brilian. Salah satu cara mereka melakukannya adalah dengan dengan berani mengalihkan fokus ke POV (sudut pandang) ketika Eli mendekati Daniel.
Akan Ada Analisis Darah – Eli POV – StudioBinder
Kami melihat melalui mata Eli

Mengapa mereka melakukan ini? Sebagai permulaan, teknik ini menangkap rasa takut. Lebih jauh, itu secara harfiah menempatkan kita di mata Eli, memberi kita perspektif baru tentang pandangannya tentang dunia.
posting terkait

The Godfather – Playbook Director →
The Wolf of Wall Street – Playbook Director →
GRATIS: Lembar panggilan modern untuk produksi modern →

Akan Ada Analisis Darah
Atur Dressing

Ingat: Mengatur pakaian tidak selalu harus melibatkan banyak alat peraga atau pemandangan yang sibuk.

Bahkan, adegan ini dicapai melalui set dressing minimalis. Set dressing paling berhasil ketika ada sesuatu untuk dikatakan tentang kisah Anda, seperti halnya di sini di There Will Be Blood.

Adegan dimulai dengan Eli berjalan perlahan melewati baskom minyak, simbol kapitalisme kotor yang dia benci.
Akan Ada Analisis Darah – Eli Oil Patch – StudioBinder
Eli memasuki wilayah kekuasaan Daniel

Ketika Eli berhadapan dengan Daniel, Daniel menanggapinya dengan merendamnya di kolam minyak — rujukan metaforis langsung untuk direndam dalam air pembaptisan. Bahwa Eli sendiri adalah seorang pengkhotbah menambahkan ironi pada metafora ini: Kemudian dalam film itu, ia membalas dengan membaptiskan Daniel dalam tampilan liar di hadapan jemaatnya.

Tentu saja, filmografi PT Anderson adalah salah satu dari variasi yang luar biasa, dan pendekatannya pada satu film seringkali sangat berbeda dari yang lain.

Pertimbangkan adegan ini dari Boogie Nights. Salah satu perbedaan utama yang dimilikinya dari adegan minyak di There Will Be Blood adalah dalam balutan pakaiannya dan bagaimana ia mengomunikasikan aspek unik dunia yang digambarkannya.
Dalam Boogie Nights, PT Anderson mengeksplorasi dinamika kekuatan dengan balutan set yang kaya detail

Di Boogie Nights, klub malam tempat sekolah menengah Eddie Adams (Mark Wahlberg) bekerja, sibuk, bersifat pribadi, buatan — semua hal yang tidak dimiliki ladang minyak. Tetapi setiap pakaian ganti, dari lampu Natal hingga kostum, melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk menambahkan detail periode.

Metode rias set ini menambah dinamika yang meresahkan pada perebutan kekuasaan selanjutnya antara Eddie dan pembuat film porno Jack Horner (Burt Reynolds).

Eddie adalah seorang remaja lusuh yang bekerja di jalan buntu sebagai pencuci piring. Pemandangannya membosankan. Kemudian datanglah Jack yang haus kekuasaan, mengenakan kemeja merah ekspresif dan rantai emas di lehernya. Bahasa tubuh Jack menunjukkan sikap kasualnya, sementara Eddie tampak gugup.

Dengan menyandingkan pertemuan dapur di ruang belakang yang suram ini dengan kemewahan dan kemewahan klub malam yang mendahuluinya, PT Anderson menunjukkan pedang bermata dua yang akan menjadi kehidupan Eddie dalam industri pornografi.
Akan Ada Analisis Darah
Kontrol Kamera

Kami telah membahas bagaimana PT Anderson membingkai foto dengan POV orang pertama, tetapi itu hanya satu cara ia menciptakan konfrontasi yang meyakinkan.

Ketika Eli diperlihatkan untuk pertama kalinya di awal adegan, wajahnya dibingkai tengah. Di sini, PT Anderson membuat poin yang jelas: Eli adalah pusat emosional adegan itu.

Ketika Eli berhadapan dengan Daniel, kamera bersudut rendah, menandakan bahwa Daniel bertanggung jawab. Sudut rendah dari sudut pandang satu karakter menatap yang lain adalah cara yang bagus untuk menunjukkan kekuatan dalam sebuah adegan.

Ketika Eli terjatuh ke dalam oli, kamera ditempatkan di permukaan tanah. Ini menempatkan pemirsa lebih dekat ke Eli, mengundang pemirsa untuk terhubung erat dengan pengalamannya.

PT Anderson menggunakan kontrol kamera yang serupa dalam adegan konfrontasi di The Master, filmnya tahun 2012 tentang aliran sesat yang disebut The Cause.

Dalam adegan ini, pemimpin The Cause, Lancaster Dodd (Phillip Seymour Hoffman), dihadapkan oleh seorang skeptis yang menyarankan bahwa apa yang disebut “gerakan” -nya sebenarnya adalah sebuah aliran sesat. Anderson menggunakan bidikan sudut rendah untuk menunjukkan kekuatan, seperti yang dilakukannya pada There Will Be Blood.

Sepanjang pertukaran, sudut-sudut ini dipegang baik pada Dodd dan skeptis, membuat kamera pengamat netral dari pertempuran verbal mereka.
Berikutnya
Gaya Directing PT Anderson

Sekarang, setelah kita merobohkan perebutan kekuasaan dari There Will Be Blood, PT Anderson, mengapa kita tidak menyelam lebih dalam ke gaya penyutradaraannya?

Kami akan membahas seluruh filmografinya — desain produksinya yang digerakkan karakter di Boogie Nights, lokasi-lokasi klaustrofobiknya di Phantom Thread, penggunaan montasenya yang hebat di Magnolia — dan banyak lagi.

Beri Tanggapan