Mengambil Pelajaran Dari Alquran

Keajaiban Ilmiah Dari Para Qur’an.

Al-Qur’an sebenarnya tidak pasti dipublikasikan, tetapi publikasi ilmiah, namun karena para Qur ‘a yang dimaksudkan untuk menjadi sesuatu yang abadi, menunjukkan kepada orang lain tentang pengetahuan dan juga bertanya-tanya tentang bagaimana manusia bekerja, itu juga tambahan klinis.

Namun sebenarnya penelitian Ilmiah karena keajaiban yang direncanakan terpapar serta mengetahui mekar juga keajaiban. Ini sebenarnya telah dijelaskan, di satu yang paling signifikan, kebenaran dari suatu fisik alam selain segala sesuatu yang berkomunikasi.

Mereka yang tidak mengenal kebenaran ilmiah bisa tidak setuju dengan keajaibannya, mereka dapat memahami yang keajaiban sifat dari kebenaran dan makna yang berisi.

A) Kudus Qur ‘a yang kekal Wonder. Batas waktu istirahat dari para magics untuk pergi ke Predictors sebelumnya sebenarnya benar-benar terbukti dengan ketidakkekalan dari keyakinan agama mereka dan para hukum yang mereka bawa. Dengan kontras, yang magicmembuktikan untuk yang

Keajaiban Abadi

Kendala Prediktor sebenarnya adalah indikator agama dan juga peraturan yang diambil. Sebagai perbandingan kenabian untuk para peramal dari Islam mungkin tidak benar-benar terbatas sementara, karena itu informasi yang universal dan juga singkatan para para pemimpin dari semua agama sebelumnya; nya kenabian menyerukan keajaiban abadi, sebuah fasih dan brilian cadangan dari kehidupan kekalnya sendiri yang disertai dengan terobosan-terobosan ilmiah yang berulang.

Sebuah irreversiblepesan harusmenampilkan untuk humankindsuatu kekal dan permanen heran, salah satu yang berkembangdengan peluang, sehingga agar sama-sama disediakanpersuadingverifikasiuntuk peopledari yang baru-baru ini, itu mungkin.

Pemberitahuan jangka panjang perlu menunjukkan kepada umat manusia peluang pengembangan yang dapat disampaikan yang dilakukan orang baru-baru ini dapat melakukan hal yang sama kepada orang-orang di masa depan.

Sebuah mukjizat pendek yang dimaksudkan untuk generasi mendatang dapat menjadi sumber referensi atau penghakiman untuk masa depan.

Untuk alasan ini, para Qur ‘an yang disajikan sebagai abadi dan orang yang sama sementara tidak terlihat akhirnya produksi dapat dengan mudah memberikan pendapat.

Karena itu ireversibel dan juga mukjizat permanen, yang akhir manifestasi dari wahyu Tuhan. Al-Qur’an itu sendiri mengatakan :. “The terformulasi dengan baik dan benar pesan dari Anda Tuhan telah sekarang telah selesai, dan tidak ada yang mampu mengubah itu.” (6: 115wonder sign Tuan menunjukkan

Informasi yang akurat sebenarnya sekarang dan juga memiliki kemampuan untuk mengubah). Untuk Muslim, keajaiban dari para Qur ‘an tidak hanya masalah agama, tetapi untuk sarjana dan peneliti itu adalah masalah dari keyakinan ilmiah. Qur ‘an memiliki luar biasa kelengkapan dan

Sebenarnya Tentu Bukan Hanya Masalah Tetapi Juga Untuk Dan Juga Para Ilmuwan Merujuk Pendapat Klinis

menakjubkan kekayaan, dengan hormat untuk dunia, lihat dan konten ilmiah, dan yang kemampuan untuk membimbing, tidak hanya pada individu dan masyarakat di aspek spiritual, tetapi juga di dalam lingkungan dari alam lingkungan dan misteri dari kehidupan.

Ada banyak hal-hal yang terkandung di dalam Al-Qur dunia kapasitas konten web medis tentu bukan hanya komunitas tertentu tetapi juga arena umur beberapa masalah telah ‘Sebuah yang mencari untuk mencari dan Tunggulah, penemuan melalui penelitian.

b) Kudus Qur ‘an adalah di Jumlah Perjanjian dengan data Ilmiah modern. Sepanjang usia, manusia telah melewati banyak perubahan, dan melewati berkali-kali dari perkembangan dan pertumbuhan, itu membutuhkan inspeksi serta menunggu analisis penemuan

Ilahi Berada Dalam Kesepakatan

Tumbuh lebih tua melalui modifikasi yang tak terhitung jumlahnya dan juga pertumbuhan pertumbuhan digandakan telah benar-benar mencapai sebagian dari kesadaran dari misteri. Meskipun demikian, para Qur ‘an memiliki semua yang dipercayainya dengan bangga dan bermartabat diterima di dalam panggung dari manusia sejarah dan penemuan ilmiah.

Dr Maurice Bucaille literary bekerja pada saat itu mengartikulasikan realitas klinis manusia yang berpotensi diciptakan saat itu ditambah semua ketika membuat proklamasi terkecil, subjek, menulis: Berikut ini adalah: Sebuah topik penelitian yang berkaitan dengan para Qur ‘s, sementara itu kita mencari untuk menumbuhkan ilmu, itu berarti berisi banyak pengamatan di alam fenomena dan termasuk penjelasan terperinci yang dilihat untuk menjadi seluruh perjanjian dengan yang modern data ilmiah

“Ini pertimbangan ilmiah, yang merupakan sangat spesifik untuk para Qur ‘an, sangat mengejutkan saya. … Yang lengkap linguistik pengetahuan tidak dalam dirinya sendiri yang cukup untuk membantah ayat-ayat dari para Qur ‘an. “Ituide-ide di ini.

Penelitian yang dikembangkan dari murni ilmiah titik dari pandangan. Yang mengarah pada kesimpulan yang dibuat tak terbayangkan dari manusia yang hidup di ketujuh abad Masehi untuk membuat pernyataan di dalam Al-Qur ‘an pada sebagian besar dari mata pelajaran yang membuat tidak milikare benar-benar menciptakan sudut pandang yang menyebabkan vonis sebenarnya tidak terpikirkan datang dari individu yang benar-benar tinggal telah benar-benar menghasilkan klaim berbagai macam subjek melakukan penelitian untuk periode lalu. Untuksaya, ada yang bisa menjadi manusia dijelaskan untukparaQur’an “.

C) Kudus Qur’an mendorong mencari dari Ilmu dan Pengetahuan. Tidak ada yang lain waktu periode dan untuk mempertahankan sebenarnya diakui hanya nanti bisa menjadi deskripsi individu

Divine memotivasi Pemahaman Penelitian Ilmiah

Tidak ada lagi buku terungkap yang mendukung dan meyakinkan ilmu dan pengetahuan sebagai tidak yang Qur ‘an dan itu adalah untuk alasan itu para Qur’ an-nama yang awal dari para gurun Arab, bersama-sama dengan mereka kafir budaya, sebelum Islam sebagai yang ” manual memuji penelitian ilmiah dan juga pemahaman sebenarnya karena hal ini di samping masyarakat kafir sebelum tumbuh lebih tua dari ketidaktahuan.”

Dalam lebih dari seratus ayat rekomendasi sebenarnya dibuat untuk sains serta pemahaman dalam berbagai cara; dan banyak dari ayat-ayat ini memuji nilai pengetahuan ilmiah.

Dalam Qur ‘an, Tuhan menunjukkan kebaikan yang benar-benar ia lakukan terhadap pria dengan membawanya pergi dari kondisinya yang tidak sadar.

“Dia mendidik manusia apa yang tidak dia ketahui.” (96: 5).

Demikian pula, perusahaan kami mengulas dalam Qur ‘an :.

“Tuhan akan menghormati mereka yang merasa berada di antara kamu dan mereka yang memiliki keahlian sampai tingkat yang tinggi,” (58:11) ;.

dan juga Allah (swt) juga mengklaim.

“Apakah mereka yang tahu sama dengan mereka yang melakukan tentu tidak”. (39: 9).

Banyak ayat dalam Al-Qur’an tentang pengetahuan, ada juga tradisi yang tak terhitung jumlahnya dari Nabi dan para Imam tentang hal ini yang menempati urutan kedua setelah pentingnya Al-Qur’an.

Dalam pengetahuan juga tak terhitung jumlahnya, Al-Qur’an mengundang orang untuk merenungkan tanda-tanda penciptaan: langit, bintang-bintang yang bersinar dan gerakan surgawi mereka yang menakjubkan, dan tatanan kosmik yang mengatur mereka semua.

Al-Qur’an mendesak orang untuk merenungkan penciptaan bumi, laut, gunung, padang pasir, dan keajaiban yang terkandung di bawah permukaan bumi, perbedaan antara malam dan siang dan siklus perubahan musim.

Ini mendesak umat manusia untuk bermeditasi pada penciptaan tanaman yang luar biasa dan keteraturan dan simetri yang mengatur pertumbuhan mereka, serta banyaknya kerajaan hewan.

Al-Qur’an mengundang orang untuk menyaksikan saling ketergantungan makhluk dan bagaimana semua makhluk hidup selaras dengan alam.

Ia juga memanggil manusia, untuk merenungkan make-up-nya sendiri, pada rahasia-rahasia penciptaan yang tersembunyi di dalam dirinya, pada jiwanya, pada kedalaman persepsinya, dan pada hubungannya dengan dunia roh.

Al-Qur’an memerintahkan manusia untuk melakukan perjalanan di dunia untuk menyaksikan budaya lain dan untuk menyelidiki tatanan sosial, sejarah dan filosofi orang-orang masa lalu.

Dengan demikian ia memanggil manusia untuk mempelajari ilmu alam, matematika, filsafat, seni dan semua ilmu yang tersedia bagi manusia, dan untuk mempelajarinya demi kepentingan manusia dan kesejahteraan masyarakat.

Al-Qur ‘an sangat merekomendasikan studi ilmu-ilmu ini pada kondisi yang mengarah pada kebenaran dan kenyataan, bahwa itu menghasilkan pandangan yang benar tentang dunia berdasarkan pada pemahaman tentang Tuhan.

Al-Qur’an jelas bukan buku Sains, tetapi karena Alquran dimaksudkan untuk menjadi mukjizat abadi, diungkapkan untuk membuat sains dan pembelajaran berkembang di antara manusia, itu juga mukjizat ilmiah. Dr. Maurice Bucaille, ilmuwan Prancis, menulis sebagai berikut:

“Fakta penting adalah bahwa Al-Quran, saat mengundang kita untuk menumbuhkan sains, itu sendiri mengandung banyak pengamatan tentang fenomena alam dan mencakup perincian penjelasan yang terlihat dalam kesepakatan total dengan data ilmiah modern”

Pertimbangan ilmiah ini, yang sangat spesifik untuk Qur’an, sangat mengejutkan saya. Pengetahuan linguistik yang menyeluruh tidak dengan sendirinya cukup untuk memahami ayat-ayat ini dari Al-Qur’an.

Mereka mengarah pada kesimpulan bahwa tidak dapat dibayangkan dari manusia yang hidup di abad ketujuh. Telah membuat pernyataan dalam Al-Qur’an tentang berbagai subyek yang tidak termasuk dalam periode dan untuk mereka tetap sesuai dengan apa yang harus diketahui hanya berabad-abad kemudian.

Beri Tanggapan