Hewan yang Hidup di Sungai Nil

Mendengar nama Sungai Nil apa yang kalian fikirkan?, apakah sejarah zaman mesir kuno di mana Nabi Allah Musa. As di hanyutkan dan di temukan olah istri Raja Fir’aun. Itulah Sungai Nil jika mau di tinjau dari sisi histrois.

Nah, teman-teman yang akan kita bahas kali ini bukan sejarah tentang Nabi Musa ataupun Fir’aun. Kita akan membahas tentang hewan apa saja yang tinggal menghuni daerah aliran Sungai Nil.

Sungai Nil dianggap jalur kehidupan Mesir . Tanpa Sungai Nil, sebagian besar Mesir tidak akan hidup. Sungai ini adalah rumah bagi banyak spesies fauna air dan juga mendukung ratusan spesies darat lainnya yang hidup di sepanjang tepiannya.

Banyak hewan yang hidup di dalam dan sekitar Sungai Nil ditakuti dan dihormati oleh penduduk manusia setempat. Orang Mesir kuno bahkan akan menyembah beberapa dari mereka. Beberapa fauna paling terkenal dari Sungai Nil disebutkan di bawah ini.

Kira-kira apa saja nih fauna yang ada di sungai nil, simak baik-baik penjelasan di bawah ya, selama membaca.

Hewan yang Hidup di Sungai Nil

Buaya Nil

Crocodylus niloticus atau buaya Nil adalah salah satu warga yang paling ditakuti dan dihormati dari Sungai Nil. Ini adalah yang terbesar keduareptil yang ada di dunia setelah buaya air asin.

Spesies ini ditemukan di sebagian besar Afrika sub-Sahara dan hidup di danau, sungai, dan bahkan tanah rawa. Kadang-kadang, buaya Nil telah terdeteksi di lingkungan air asin seperti danau payau dan delta tetapi umumnya merupakan spesies air tawar.

Buaya Nil jantan memiliki panjang berkisar antara 3,5 hingga 5 m sedangkan betina sekitar 30% lebih kecil daripada jantan. Nil buaya ditakuti karena sifat agresifnya.

Mereka adalah pemangsa puncak di ekosistem mereka dan memakan berbagai mangsa termasuk mamalia, burung, ikan, reptil, dll. Reptil yang satu ini menyergap dan menyerang mangsanya.

Buaya Nil bergerak dengan kecepatan tinggi di dalam air. Mereka juga memiliki gigitan yang sangat kuat. Buaya Nil bersifat sangat sosial dan diketahui berbagi makanan dan tempat berjemur dengan spesies lain dari mereka.

Mereka memiliki pesanan sendiri di mana laki-laki yang lebih besar dan lebih tua menempati puncak hierarki. Buaya Nil juga dikenal menyerang manusia yang bertanggung jawab atas banyak kematian manusia dalam sistem sungai Nil.

Kuda Nil (Hippopotamus)

Mandi di perairan Sungai Nil, Hippopotamus amphibius adalah pemandangan yang cukup umum. Ini adalah hewan herbivora , semiiaquatic, dan mamalia darat terbesar ketiga di Bumi.

Kuda nil memiliki torso berbentuk dilarang. Mulut mereka yang terbuka lebar memperlihatkan taring-taring raksasa adalah ciri khas dari penampilan fisik mereka. Kuda nil dapat dilihat pada siang hari di perairan Nil.

Keduanya bereproduksi dan melahirkan dalam air. Mereka mendekati daratan untuk merumput setelah matahari terbenam. Kuda nil dianggap bertanggung jawab atas banyak kematian manusia di sepanjang Sungai Nil.

Perilaku mereka digambarkan sebagai tidak dapat diprediksi dan agresif. Namun, spesies ini dicap sebagai Rentan oleh IUCN karena diburu oleh manusia untuk daging dan gading.

Lates niloticus

Lates niloticus merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang ditemukan dalam banyak ecozone Afrotropic termasuk sistem sungai Nil. Ikan ini sangat penting bagi banyak negara Afrika Timur dan merupakan sumber ketahanan pangan di wilayah tersebut.

Ikan memiliki warna perak dengan semburat biru. Mata hitamnya yang gelap dikelilingi oleh cincin kuning. Nil bertengger dapat tumbuh sepanjang 2m dan beratnya mencapai 200 kg. Ini memakan serangga, zooplankton, ikan kecil, dan krustasea.

Kura-kura Nil

Disebut juga kura-kura Afrika bercangkang lunak, kura-kura ini telah mengadu tulang karapas datar yang dilapisi kulit yang tebal dan kasar. Warna kulit bervariasi dari zaitun hingga coklat dengan bintik-bintik putih yang kadang-kadang dengan cincin kuning.

Kura-kura memiliki tiga cakar berselaput pada setiap anggota badan. Kura-kura bercangkang lunak Nil ditemukan di seluruh sistem Sungai Nil dan juga di Sungai Kongo dan Sombreiro dan beberapa bagian lain di Afrika.

Penyu-penyu ini memiliki pola makan omnivora dan memakan krustasea, amfibi, ikan, mamalia kecil dan bangkai, serta buah-buahan, biji-bijian, dan kacang-kacangan.

Penyu-penyu ini menghadapi beberapa ancaman dari manusia. Manusia memburu mereka untuk diambil dagingnya atau diambil telurnya untuk dikonsumsi.

Ular Sungai Nil

Selain hewan besar seperti Kuda Nil, ada juga jensi reptil yang bisa kalian temukan di Sungai Nil. Kalian pasti sudah tau jika di kawasan Afrika memiliki spesies ular yang cukup mematikan.

Beberapa spesies ular, baik yang berbisa maupun yang tidak berbisa, hidup di lembah Sungai Nil. Beberapa ular paling mematikan yang hidup di sepanjang sungai adalah ular kobra Mesir, ular kobra merah, mamba hitam, dan beberapa spesies ular beludak.

Ular air yang hidup hampir secara eksklusif di perairan Sungai Nil juga ditemukan di sungai. Ular ini memakan ikan, invertebrata, dan amfibi di dalam air.

Ikan Harimau Afrika

Hydrocynus vittatus adalah ikan air tawar yang ditemukan di sebagian besar Afrika termasuk Sungai Nil. Memiliki warna perak dengan strip hitam sempit yang berjalan secara horizontal di kulitnya.

Ini memiliki gigi yang tajam dan berbentuk kerucut yang memungkinkannya untuk memotong mangsa setelah memegangnya dengan erat. Ikan harimau Afrika sangat penting bagi ekonomi lokal di lembah Sungai Nil.

Ini bukan hanya sumber protein penting tetapi juga menarik wisatawan yang menikmati rekreasi dan olahraga memancing di sungai.

Bagi kalian yang hobi mancing sesekali cobain dong main ke Sungai Nil untuk wisata memacing yang cukup ekstrim. Memancing Tiger Fish. Pasti akan menjadi pengalaman memancing yang menyenangkan.

Biawak Sungai Nil

The Varanus niloticus milik keluarga Varanidae dan ditemukan di seluruh Afrika. Jenis Biawak besar yang satu ini juga hidup di Sungai Nil. Panjangnya bisa sekitar 120 hingga 220 cm dan memiliki rahang, kaki, dan tubuh berotot yang kuat.

Biawak Nil memakan berbagai hewan seperti ikan, telur buaya, katak, ular, burung, mamalia kecil, dan bahkan bangkai.

Penutup

Wah sayang sekali kita sekarang sudah ada di ujung pembahasan nih teman-teman. Gimana tadi pemaparan tentang jenis satwa atau fauna penghuni Sungai Nil?, sangat menarik sekali bukan.

Mesir yang juga tergolong daerah dengan iklam kering tentu saja memiliki satwa juga di daerah aliran sungainya dan, yup tentu saja jenis satwanya tidak sebanyak di area tropis seperti Sungai Amazon di Brazil, yang memiliki jumlah satwa yang lebih banyak di bandingkan Sungai Nil.

Hanya satwa dengan kemampuan adaptasi ekstrim tentunya yang bisa bertahan di ekosistem Sungai Nil. Sekian dulu ya pembahasan tentang jenis satwa yang hidup di Sungai Nil.

Semoga informasi yang di sajikan bisa memberikan informasi dan wawasan yang lebih untuk kalian semua. Samapi disini dulu ya, semoga tulisan yang singkat ini bisa bermanfaat.

Babai.

Beri Tanggapan