Biografi Arthur Miller

Arthur Miller dianggap sebagai salah satu penulis naskah drama Amerika terbaik abad ke-20. Dramanya yang paling terkenal terdiri dari ‘All My Sons,’ ‘The Crucible’ dan pemenang Pulitzer Prize ‘Death of a Salesperson.’

Siapakah Arthur Miller?

Penulis naskah Arthur Miller menghadiri University of Michigan sebelum kembali ke Timur untuk menulis drama untuk panggung. Dia mendapatkan apresiasi luas untuk Death of a Salesman, yang dibuka di Broadway pada tahun 1949 dan memenangkan Pulitzer Prize bersama dengan beberapa Tonys. Dia menerima lebih banyak pujian untuk tindak lanjutnya yang terkenal, The Crucible, yang mencerminkan penolakannya yang tak tergoyahkan untuk bekerja sama dengan Komite Aktivitas Un-Amerika di rumah Anda. Kehidupan publik Miller dilukis sebagian oleh hubungan pernikahannya yang berbatu-batu dengan objek seks Hollywood Marilyn Monroe. Dramawan meninggal pada tahun 2005 pada usia 89, meninggalkan tubuh karya yang terus dipentaskan kembali secara global dan disesuaikan untuk layar.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Miller lahir di Harlem, New York, pada 17 Oktober 1915, dari keluarga imigran keturunan Polandia dan Yahudi. Ayahnya, Isidore, memiliki organisasi produksi mantel yang sukses, dan ibunya, Augusta, yang kepadanya dia lebih baik, adalah seorang pendidik dan pembaca buku yang bersemangat.

Keluarga Miller kelas atas kehilangan hampir semuanya di Wall Street Crash tahun 1929, dan perlu pindah dari Manhattan ke Flatbush, Brooklyn. Setelah menyelesaikan sekolah menengah, Miller bekerja beberapa tugas untuk menghemat uang yang cukup untuk berpartisipasi di University of Michigan. Saat di perguruan tinggi, ia menulis untuk makalah siswa dan menyelesaikan drama pertamanya, No Villain, di mana ia memenangkan Penghargaan Avery Hopwood sekolah. Dia juga mengambil kursus dengan penulis naskah drama dan profesor Kenneth Rowe. Terinspirasi oleh metode Rowe, Miller kembali ke Timur untuk memulai karirnya sebagai penulis naskah.

Karier Dini & ‘Kematian Seorang Tenaga Penjual’

Karier Miller meninggalkan awal yang sulit. Debut Broadway 1944-nya, Pria yang Memiliki Semua Keberuntungan, mengumpulkan nasib yang merupakan kebalikan dari judulnya, ditutup setelah hanya 4 efisiensi dengan setumpuk ulasan menyedihkan. Fokus, novel Miller tentang anti-Semitisme, diterbitkan setahun kemudian. Drama berikutnya, All My Sons, menjadi hit pada tahun 1947, berjalan selama hampir setahun penuh di Broadway dan menghasilkan Miller Tony Award pertamanya untuk Penulis Terbaik.

Bekerja di sebuah studio kecil yang ia bangun di Roxbury, Connecticut, Miller menggubah aksi pertama Death of Salesman dalam waktu kurang dari sehari. Drama itu, disutradarai oleh Elia Kazan, dibuka pada 10 Februari 1949, di Teater Morosco, dan dicintai oleh hampir semua orang, menjadi karya fase yang terkenal.

Drama ini mengikuti perjuangan Willy Loman, seorang wiraniaga tua Brooklyn yang kariernya terus menurun dan yang menemukan nilai-nilai yang ia kejar-kejar telah menjadi kehancurannya. Kritikus teater New York City Times, Brooks Atkinson, menjelaskan Willy Loman dalam evaluasi drama pada tahun 1949: “Pada awal usia enam puluhan, ia memahami bisnisnya sebaik yang pernah dilakukannya. Tetapi hal-hal yang tidak penting akhirnya menjadi definitif; musim semi telah benar-benar hilang; dari langkahnya, senyum dari wajahnya dan kekokohan dari kepribadiannya. Dia melaluinya. Hantu hidupnya telah menyusulnya. Secara harfiah seperti yang dikatakan Tuan Miller, debu kembali menjadi debu. Tanpa diduga ada tidak ada.”

Salesman won Miller the greatest honors in the theater world: the Pulitzer Reward, the New York City Drama Critics’ Circle Award and the Tony for Finest Play. (The work, in fact, swept all of the 6 Tony classifications in which it was chosen, consisting of for Finest Instructions and Best Author.).

Hubungan Pernikahan dengan Marilyn Monroe

Pada tahun 1956, Miller menceraikan setengah bagian pertamanya yang pertama, Mary Slattery, kekasih kuliah sebelumnya dengan siapa dia memiliki dua anak, Jane Ellen dan Robert. Kurang dari sebulan kemudian, Miller menikahi bintang muda dan simbol seks Hollywood Marilyn Monroe, yang awalnya ia penuhi pada tahun 1951 di sebuah pesta Hollywood. Pada saat itu, Monroe berkencan dengan Kazan, yang sebenarnya telah mengarahkan Miller All My Sons dan Death of a Salesman. Ketika Kazan meminta Miller untuk menemani Monroe sementara dia berkencan dengan aktris lain, Miller dan Monroe menjalin persahabatan yang berkembang menjadi cinta. Penulis Norman Mailer menyebut hubungan perkawinan mereka sebagai persatuan “Otak Amerika Hebat” dan “Tubuh Hebat Amerika”.

Pernikahan profil tinggi Miller dan Monroe menempatkan penulis naskah dalam sorotan Hollywood. Pada saat pernikahan mereka, dia mengatakan kepada pers bahwa Monroe akan membatasi profesi filmnya untuk “pekerjaan penuh waktu” menjadi bagian yang lebih baik.

‘The Crucible’ & McCarthyism

Kemudian pada tahun 1956, House Un-American Activities Committee (HUAC) menolak untuk memperbarui paspor Miller, dan memanggilnya untuk tampil sebelum komite. Dramanya pada tahun 1953, The Crucible pemenang Tony Award, dramatisasi pengadilan penyihir Salem tahun 1692 dan sebuah alegori tentang McCarthyism, diyakini menjadi salah satu alasan Miller datang dalam pemeriksaan komite. Miller menolak untuk mematuhi tuntutan komite untuk “mengeluarkan” orang-orang yang telah aktif dalam kegiatan politik tertentu dan dengan demikian ditunjukkan dengan penghinaan terhadap Kongres.

Pada tahun 1957, Brooks Atkinson menulis di blog tentang pendirian Miller melawan HUAC: “Dia menolak menjadi informan. Dia menolak untuk mengalihkan hati nurani pribadinya ke administrasi oleh negara. Dia sebenarnya telah tepat ditemukan dalam penghinaan terhadap Kongres. Itu adalah prosedur dari orang yang telah menulis drama-drama berpandangan tinggi ini. “

Putusan penghinaan itu dibalik 2 tahun kemudian.

Perceraian dan Kematian Marilyn

Miller dan Monroe menikah selama lima tahun, selama waktu itu simbol seks tragis memiliki masalah dengan kesulitan individu dan kecanduan narkoba. Miller nyaris tidak menulis sepanjang pernikahan mereka, kecuali untuk menulis naskah film The Misfits sebagai hadiah untuk Monroe. Film 1961, disutradarai oleh John Huston, dibintangi Monroe, Clark Gable dan Montgomery Clift. Sekitar waktu yang sama dengan rilis The Misfits, Monroe dan Miller berpisah.

Monroe meninggal pada tahun berikutnya, dan drama Miller yang kontroversial pada tahun 1964, After the Fall, dianggap sebagian terinspirasi oleh hubungan mereka. Miller dibanting karena mengambil untung dari pernikahannya dengan Monroe begitu cepat setelah kematiannya, meskipun penulis naskah membantahnya. Miller menanggapi kritiknya dengan mengatakan: “Drama itu adalah karya fiksi. Tidak ada yang dilaporkan dalam drama ini. Tokoh-tokoh itu dibuat seperti mereka dalam drama lain untuk mengembangkan gaya yang bermakna, yang dalam hal ini mengkhawatirkan sifat wawasan manusia, penghancuran diri dan kekerasan terhadap orang lain.

Pada 1962, Miller menikahi fotografer kelahiran Austria, Inge Morath. Pasangan itu memiliki dua anak, Rebecca dan Daniel. Miller dengan tegas bersikeras bahwa anak lelaki mereka, Daniel, yang dilahirkan dengan sindrom Down, dihilangkan dari kehidupan individual rumah tangga. Bayi itu dilembagakan, dan Morath dilaporkan mencoba membawanya pulang ketika masih kecil tetapi tidak berhasil.

Bertahun-tahun kemudian, bintang Daniel Day-Lewis yang menikahi putri Miller, Rebecca, sering mengunjungi saudara istrinya. Day-Lewis akhirnya mendorong Miller untuk melakukan lebih banyak kontak dengan anak dewasanya, yang memiliki kemampuan untuk membangun kehidupan yang bahagia dengan bantuan dari luar. Keberadaan Daniel tidak dikenal oleh sebagian besar masyarakat sampai setelah kematian Miller.

Fungsi Lainnya

Drama Miller lainnya terdiri dari A View From the Bridge (1955), Occurrence at Vichy (1964), The Price (1968), The Development of the World dan Other Organisation (1972), The American Clock (1980) dan Broken Glass (1994) ).

Dalam kariernya kemudian, Miller terus memeriksa masalah-masalah sosial dan individu yang menyelidik pikiran Amerika, meskipun reaksi-reaksi vital dan industri terhadap pekerjaan itu tidak mengumpulkan pengakuan atas produksi-produksi sebelumnya.

Ia juga menggubah film TELEVISION 1980 Playing for Time dan adaptasi untuk teater. Pekerjaan itu didasarkan pada otobiografi Fania Fénelon, yang merupakan anggota orkestra semua wanita yang ditempatkan di balik jeruji di kamp kematian Auschwitz selama Holocaust. Film ini memicu kontroversi dari perusahaan-perusahaan Yahudi dan Fénelon sendiri karena pemerannya Vanessa Redgrave, yang telah mengkritik Zionisme dan mendukung perusahaan-perusahaan Palestina.

Selain permainannya, Miller bekerja sama dengan Morath pada buku-buku yang terdiri dari In the Country (1977) dan ‘Tenaga penjual’ di Beijing (1984). Pada tahun 1987, Miller merilis otobiografinya Timebends: A Life. Dalam otobiografinya, ia menulis bahwa ketika ia masih muda, ia “membayangkan bahwa dengan perkecualian seorang dokter yang melestarikan kehidupan, menyusun permainan yang layak adalah hal terpenting yang mungkin dilakukan manusia.”

Drama Miller sebenarnya menjadi film klasik Amerika yang terus berbicara dengan generasi audiensi baru. Death of a Salesman sebenarnya memiliki berbagai adaptasi layar, terdiri dari variasi TELEVISI 1985 yang dibintangi oleh Dustin Hoffman, yang juga membintangi kebangkitan Broadway tahun sebelumnya. Pada tahun 1996, film penyesuaian The Crucible melanda teater, dibintangi oleh Winona Ryder, Joan Allen dan Day-Lewis. Miller menulis naskah film, yang memberinya satu-satunya pemilihan Academy Award dalam kariernya.

Death of a Playwright

Pada tahun 2002, pasangan ke-3 Miller, Morath, meninggal. Dia segera bertunangan dengan pelukis minimalis 34 tahun Agnes Barley namun jatuh dalam kondisi sakit sebelum mereka bisa berjalan menyusuri lorong. Pada 10 Februari 2005, peringatan 56 tahun kematian Broadway Salesperson, Miller meninggal karena gagal jantung di rumahnya di Roxbury, Connecticut, dikelilingi oleh Barley, keluarga dan teman-teman. Usianya 89 tahun.

Pada bulan Maret 2018, HBO menayangkan film dokumenter Arthur Miller: Writer. Disutradarai dan diriwayatkan oleh anaknya Rebecca, karya tersebut menceritakan kehidupan penulis naskah drama Amerika yang sangat baik, mulai dari perkembangan permainannya yang terkenal, hingga hubungan perkawinannya dengan Monroe hingga hubungannya dengan anggota keluarga.

Beri Tanggapan