Apa itu Seni Musik? Pengertian & Sejarah Singkat

Musik merupakan suara yang disusun sedemikan rupa sehingga dapat menjadi sebuah irama, lagu, nada, serta keharmonisan.

Meskipun musik merupakan sejenis fenomena intuisi untuk mencipta, memperbaiki, dan mempersembahkannya adalah suatu bentuk seni.

Pada kesempatan kali ini kita akan bersama-sama membahas dan mempelajari secara lengkap mengenai  seni musik dan sejarahnya.

Yuk simak pembahasannya!

Pengertian Seni Musik

Musik, karya seni yang terlibat dengan menggabungkan suara-suara vokal atau instrumental untuk hal yang hebat tentang jenis atau ekspresi emosional, sering sebagai respons terhadap persyaratan budaya irama, melodi, dan, dalam kebanyakan musik Barat, harmoni.

Setiap lagu rakyat yang mudah dan komposisi elektronik yang rumit milik latihan yang identik, musik. Masing-masing direkayasa secara manusiawi; masing-masing konseptual dan pendengaran, dan komponen-komponen ini telah terkini dalam musik dari semua jenis dan dalam semua interval masa lalu sejarah, di seluruh dunia.

Musik adalah karya seni yang, dalam kedok tunggal atau yang lain, meresapi setiap masyarakat manusia. Musik trendi terdengar dalam banyak jenis yang membingungkan, banyak dari mereka yang up to date, yang lain muncul di era sebelumnya.

Musik adalah karya seni protean; ia cocok dengan aliansi dengan frasa, seperti dalam lagu, dan dengan gerak tubuh, seperti dalam tarian.

Sepanjang masa lalu sejarah, musik telah menjadi tambahan penting untuk ritual dan drama dan telah dikreditkan dengan kemampuan untuk mencerminkan dan mempengaruhi emosi manusia.

Budaya umum telah secara terus-menerus mengeksploitasi potensi-potensi ini, yang paling mencolok saat ini melalui radio, film, televisi, teater musikal, dan Internet.

Implikasi dari penggunaan musik dalam psikoterapi, geriatri, dan iklan bersaksi tentang agama dalam energinya untuk memiliki efek pada perilaku manusia. Publikasi dan rekaman telah berhasil menginternasionalkan musik dalam manifestasinya yang paling penting, selain yang paling sepele.

Melewati semua ini, pengajaran musik di fakultas utama dan sekunder kini telah mencapai penerimaan dunia.

Namun prevalensi musik bukanlah hal yang baru, dan signifikansi manusianya secara khas telah diakui. Apa yang tampak aneh adalah bahwa, terlepas dari universalitas karya seni, tidak ada seorang pun sampai contoh terbaru yang membantunya.

Pemikir tradisional Yunani, Democritus, secara eksplisit menyangkal keinginan dasar untuk musik: “Karena itu bukan keharusan yang memisahkannya, namun itu muncul dari superfluitas saat ini.”

Pandangan bahwa musik dan seni yang berlawanan hanyalah rahmat masih luas, meskipun perluasan pemahaman psikologis tentang permainan dan tindakan simbolis yang berbeda mulai melemahkan persepsi yang kuat ini.

Musik ditangani dalam banyak artikel. Untuk sejarah musik masa lalu di beberapa daerah, lihat musik Afrika; Musik dan tarian samudera; Musik barat; Seni Asia Tengah: Musik; Musik Cina; Musik Jepang; Musik Korea; Seni Islam; Musik asli Amerika; Seni Asia Selatan: Musik; dan seni Asia Tenggara: Musik.

Lihat juga musik rakyat atau musik tradisional yang dibahas di situs Trifaris.net. Fitur musik ditangani dalam tandingan, harmoni, instrumentasi, mode, kritik musik, komposisi musik, kinerja musik, rekaman musik, suara musik, notasi musik, ritme, skala, dan tuning dan temperamen.

Lihat juga artikel-artikel seperti blues, musik kamar, musik paduan suara, konser, musik elektronik, fugue, jazz, opera, ritme dan blues, rock, simfoni, sonata, musik teater, dan musik vokal.

Perangkat musik ditangani dalam instrumen elektronik, instrumen keyboard, instrumen perkusi, instrumen dawai, dan instrumen tiup, di samping dalam artikel terpisah pada perangkat orang tertentu, setara dengan klarinet, drum, gitar, kayagŭm, piano, tabla, dan theremin.

Konsepsi Sejarah

Musik ada di semua tempat untuk didengar. Namun musik apa itu? Komentator telah berbicara tentang “hubungan musik dengan indera dan pikiran manusia,” sehingga menegaskan dunia wacana manusia sebagai pengaturan yang diperlukan untuk karya seni. Definisi musik itu sendiri akan memakan waktu lebih lama.

Seperti yang dikatakan Aristoteles, “Tidak mudah untuk mengetahui karakter musik atau mengapa ada orang yang harus memiliki informasi tentang itu.”

Awal abad ke-20, itu dianggap biasa {bahwa} nada musik ditandai oleh keteraturan getarannya; keseragaman ini memberinya nada yang keras dan cepat dan membedakan suaranya dari “kebisingan”.

Meskipun pandangan itu mungkin didukung oleh musik konvensional, pada paruh kedua abad ke-20 itu diakui sebagai tolok ukur yang tidak dapat diterima.

Tentu saja, “kebisingan” itu sendiri dan keheningan tumbuh menjadi bagian dalam komposisi, dan suara acak telah digunakan (tanpa informasi sebelumnya tentang apa mereka mungkin) oleh komposer, seperti John Cage Amerika, dan yang lain dalam karya-karya yang memiliki obrolan (probabilitas ) atau opsi dadakan.

Nada, selanjutnya, hanya satu bagian dalam musik, yang lain adalah ritme, warna nada (warna nada), dan tekstur.

Peralatan digital memungkinkan beberapa komposer untuk menciptakan karya di mana posisi normal juru bahasa dihapuskan dan melaporkan, langsung pada kaset atau langsung ke file digital, suara yang sebelumnya telah melewati kemampuan manusia untuk menyediakan, jika tidak dipikirkan.

Konsepsi awal bahasa India dan Cina

Dari catatan sejarah, jelas bahwa fasilitas untuk manuver orang selalu dikaitkan dengan musik; potensi ekstensinya telah diakui di semua budaya dan sering diakui dalam penerapannya di bawah kondisi eksplisit, yang biasanya ketat.

Di India, musik telah dimasukkan ke dalam pelayanan iman sejak awal; Nyanyian Veda merupakan yang pertama dalam laporan ini.

Karena karya seni berkembang selama berabad-abad hingga menjadi musik yang rumit melodi dan ritmis, disiplin konten teks non sekuler atau aturan narasi memutuskan konstruksi. Dalam abad ke-21 narator tetap menjadi pusat efisiensi banyak musik konvensional India, dan keahlian penyanyi yang ahli menyaingi para instrumentalis.

Ada sedikit atau tidak sama sekali gagasan idiom vokal atau instrumental dalam pengertian Barat. Dimensi vertikal dari konstruksi akor — yaitu, konsekuensi yang diciptakan oleh nada-nada yang terdengar secara bersamaan — bukan saja bagian dari musik klasik Asia Selatan; divisi dari satu oktaf (interval) lebih banyak dari pada musik Barat, dan kompleksitas melodi musiknya jauh melampaui lawan Baratnya.

Selain itu, komponen improvisasi dipertahankan yang penting untuk keberhasilan efisiensi. Peniruan spontan yang dilakukan antara seorang instrumentalis dan narator, bertentangan dengan kehalusan ritme dari drum, biasanya merupakan persediaan kesenangan terbaik, yang dalam ukuran raksasa adalah karena kepatuhan yang setia pada pedoman yang tidak fleksibel yang mengatur rendition of the drum. ragas — pola melodi tradisional musik India.

Musik Tiongkok, seperti halnya musik India, secara historis merupakan tambahan untuk upacara atau narasi.

Confucius (551-479 SM) menugaskan tempat penting untuk musik dalam pelayanan alam semesta moral yang tertata dengan baik.

Dia melihat musik dan pihak berwenang mencerminkan satu sama lain dan percaya bahwa semata-mata manusia superior yang dapat memahami musik disediakan untuk kontrol. Musik, pikirnya, mengungkapkan karakter melalui enam perasaan yang mungkin ia lukis: kesedihan, kepuasan, kesenangan, kemarahan, kesalehan, cinta.

Sejalan dengan Konfusius, musik yang bagus selaras dengan alam semesta, memulihkan keteraturan ke dunia jasmani melalui kerukunan itu. Musik, sebagai cermin nyata dari karakter, membuat kepura-puraan atau penipuan tidak mungkin dilakukan.

Beri Tanggapan