Apa itu Extreme Long Shot?

Bahkan jika Anda benar-benar telah melihat hanya satu film sepanjang hidup Anda, kemungkinan Anda telah melihat sejumlah peluang panjang dan pukulan panjang yang hebat.

Pembuat film umumnya menggunakan dua tembakan ini untuk menutup film atau membuka, atau untuk menyambut pasar sasaran langsung ke dunia yang sangat berbeda. Dengan mengingat hal itu, kami kemungkinan besar akan membantu Anda mempersiapkan dan berniat melakukan pemotretan untuk pekerjaan Anda berikutnya. Awalnya, mari kita uraikan dasar-dasarnya. Jika kalian juga ingin mengetahui hal-hal lain yang berhubungan dengan vidiografi atau fotografi, silahkan kunjungi situs sarungan ya.

Tembakan Panjang dan Tembakan Panjang Ekstrim

Sebelum Anda berpikir tentang mengapa atau bagaimana Anda bisa menggunakan tembakan panjang yang parah, Anda harus sangat jelas tentang apa yang menyerupai tembakan ini jika dibandingkan dengan peluang panjang. Meskipun kedua bidikan beroperasi dengan cara yang sangat sebanding, kenali yang mana untuk digunakan dan kapan akan meningkatkan definisi dan seluk-beluk kisah Anda.

Apa itu Tembakan Panjang?

Bidikan panjang adalah bidikan kamera yang menunjukkan seluruh subjek dari kepala hingga ujung kaki serta tempat-tempat yang subjek hubungkan dengan lingkungannya. Tembakan panjang juga disebut “bidikan luas” atau “bidikan lengkap” dan juga digunakan untuk mengungkapkan hubungan di antara karakter serta pengaturannya.

Mengapa peluang tipis dimanfaatkan? Mengingat bahwa pemotretan panjang menggabungkan banyak latar belakang dalam sebuah adegan, mereka biasanya digunakan untuk mengembangkan pengaturan, keadaan pikiran, dan juga hubungan karakter dengan ruang fisik mereka.

Sutradara David Fincher menggunakan tembakan besar di adegan terakhir Battle Club, sebagai contoh, mengembangkan kemitraan baru di antara Storyteller (Edward Norton) serta Marla (Helena Bonham Carter) ketika film mencapai orgasme.

Membandingkan kemitraan baru karakter-karakter ini dengan dunia yang berantakan di sekelilingnya termasuk kekuatan ke tempat kejadian.

Video di bawah ini menguraikan apa bidikan besar sebenarnya, memberikan contoh seberapa besar peluang panjang digunakan dalam gambar bergerak untuk mengatur adegan dan juga, secara berkala, untuk tujuan lucu.

Baik peluang panjang dan juga peluang tipis ekstrim biasanya digunakan untuk membangun kisah. Memahami kapan dan bagaimana menggunakan tembakan yang sedang berkembang adalah hewan tambahan, namun merasa nyaman dengan peluang panjang yang parah adalah langkah penting berikut.

Apa itu Peluang Slim Ekstrim?

Tembakan panjang yang ekstrem (disingkat ELS) adalah tembakan panjang yang mencakup lokasi yang lebih besar. Itu juga diakui sebagai tembakan besar yang parah (EWS). Perlu diingat: Dalam bidikan yang panjang, kepribadian biasanya masih terlihat dalam bingkai.
Quentin Tarantino adalah salah satu pembuat film yang pastinya tidak menghindar dari pukulan yang melebar. Inilah foto pembukaan film 2009-nya, Inglourious Basterds …

Sutradara George Miller, Mad Max: Fury Road menyertakan beberapa visual luar biasa sepanjang pengejaran mobilnya yang mengesankan – yang sebagian besar dibingkai dengan bidikan besar yang parah. Namun, apa yang menjadikan pemotretan ini layak, bukan naskah: Aktivitas film hanya direncanakan di storyboard.

Kami melemparkan adegan tepat ke daftar periksa tembakan StudioBinder serta aplikasi perangkat lunak storyboard untuk mengungkapkan kepada Anda bagaimana Anda bisa mengambil metode Miller. Perhatikan tembakan besar yang ekstrem di bingkai pertama.

Jika Anda benar-benar melihat Mad Max: Fierceness Road, Anda tahu bahwa film ini memiliki banyak sekali pemotretan dengan garis lebar. Setiap bidikan dengan jelas menyampaikan rasa bahaya yang menyelimuti lanskap film, yang memungkinkan pasar sasaran untuk mengalami besarnya gurun Namibia.

Tak pelak lagi, bidikan ekstrem lebar adalah sasaran pasar yang ditampar di tengah-tengah dunia film Anda. Kami sebenarnya tidak akan mengenali di mana kami akan kekurangan mereka.

Menentukan Bidikan Pembentukan

Bidikan yang berkembang adalah yang memasok pasar target dengan konteks cerita Anda melalui tempat, waktu, area, keadaan pikiran, dan juga karakter secara umum. Selanjutnya, kita akan melihat beberapa contoh pemotretan pembuatan kreatif dalam film yang Anda sukai, dan juga membahas apa yang harus dipikirkan sebelum mengambil gambar Anda sendiri.

Alyssa Maio adalah penulis film dari New Jacket, saat ini tinggal di Los Angeles. Dia bekerja sebagai copywriter di StudioBinder.

Bahkan jika Anda telah melihat satu jentikan dalam seluruh hidup Anda, kemungkinan besar Anda telah melihat sejumlah peluang panjang dan juga peluang tipis yang hebat.

Pembuat film biasanya menggunakan 2 pemotretan ini untuk membuka atau menutup film, atau untuk mengundang pemirsa ke seluruh dunia yang sepenuhnya berbeda. Dengan mengingat hal itu, kami akan membantu Anda mempersiapkan dan berniat melakukan pemotretan untuk pekerjaan Anda berikutnya. Pertama, mari kita uraikan dasar-dasarnya.

Tembakan Panjang dan Tembakan Panjang Ekstrim

Sebelum Anda mempertimbangkan mengapa atau bagaimana tepatnya Anda memanfaatkan peluang panjang yang parah, Anda harus sangat jelas mengenai seperti apa bidikan ini saat dikontraskan dengan bidikan panjang. Kedua tembakan bekerja dalam metode yang benar-benar sebanding, memahami mana yang harus digunakan dan kapan akan meningkatkan signifikansi dan juga seluk-beluk kisah Anda.

Peluang yang panjang adalah bidikan kamera video yang mengungkap seluruh subjek dari ujung kepala hingga ujung kaki dan juga menempatkan topik tersebut sehubungan dengan lingkungannya. Tembakan panjang juga disebut “tembakan lebar” atau “tembakan lengkap” dan digunakan untuk menunjukkan kemitraan di antara karakter serta atmosfer mereka.

Mengapa peluang tipis digunakan? Karena foto yang panjang memasukkan begitu banyak sejarah dalam sebuah adegan, mereka biasanya digunakan untuk membangun pengaturan, kondisi pikiran, serta kemitraan kepribadian dengan area fisik mereka.

Penggunaan tembakan lebar oleh sutradara David Fincher di adegan terakhir Fight Club, misalnya, mengembangkan kemitraan baru antara Narator (Edward Norton) dan juga Marla (Helena Bonham Carter) ketika film mencapai klimaksnya.

Menyandingkan kemitraan baru kepribadian ini dengan globe yang runtuh di sekelilingnya termasuk kekuatan untuk adegan tersebut. Klip video yang tercantum di bawah ini merinci apa bidikan besar yang sebenarnya, menyediakan contoh-contoh persis bagaimana peluang ramping ekstrem digunakan dalam film untuk menyiapkan adegan dan bahkan, secara berkala, untuk fungsi komedi.

Baik peluang tipis maupun tembakan panjang yang parah biasanya digunakan untuk membangun kisah. Mengetahui kapan dan juga bagaimana memanfaatkan tembakan yang sedang berkembang adalah hewan tambahan, namun mendapatkan kenyamanan dengan peluang langsing yang ekstrem adalah tindakan berikut yang vital.

Tembakan panjang yang parah (disingkat ELS) adalah tembakan panjang yang mencakup lokasi yang lebih luas. Ini juga dipahami sebagai bidikan ekstrim yang luas (EWS). Ingat: dalam tembakan panjang, kepribadian biasanya masih jelas dalam kerangka itu. Quentin Tarantino adalah salah satu pembuat film yang benar-benar tidak menghindar dari pengambilan gambar yang ekstrem. Inilah foto pembukaan film 2009-nya, Inglourious Basterds …

Sutradara George Miller, Mad Max: Fury Road memiliki fitur jalan termasuk visual yang luar biasa, mobil epiknya yang legendaris – banyak dari banyak yang dibingkai dengan bidikan lebar yang dipasang.

Beri Tanggapan